Saturday, April 16, 2011

LED

Jumat, 8 April 2011 kemarin gw medical checkup untuk masuk ke suatu perusahaan, karena perusahaannya yang bayarin checkupnya, maka hasilnya pun dikirim ke perusahaan.. Dan 15 April kemarin gw dpt kabar klo hasil checkup gw kurang bagus.. Hari ini pun gw ke lab nya untuk cari tau ada masalah apa.. ternyata hasilnya bagus koq, cuma ada 1 hal yang jelek, yaitu Laju Endap Darah, atau bisa dibilang LED, gw cukup tinggi sebesar 60 mm/jam, sehingga di bagian saran pun dibilang untuk memeriksakan diri ke dr. SpPD ato dokter penyakit dalam..
So, apa si sbnrnya LED ini?? klo kata om google:

Laju Endap Darah (LED) atau dalam bahasa inggrisnya Erythrocyte Sedimentation Rate (ESR) merupakan salah satu pemeriksaan rutin untuk darah. Proses pemeriksaan sedimentasi (pengendapan) darah ini diukur dengan memasukkan darah kita ke dalam tabung khusus selama satu jam. Makin banyak sel darah merah yang mengendap maka makin tinggi Laju Endap Darah (LED)-nya.
Tinggi ringannya nilai pada Laju Endap Darah (LED) memang sangat dipengaruhi oleh keadaan tubuh kita, terutama saat terjadi radang. Namun ternyata orang yang anemia, dalam kehamilan dan para lansia pun memiliki nilai Laju Endap Darah yang tinggi. Jadi orang normal pun bisa memiliki Laju Endap Darah tinggi, dan sebaliknya bila Laju Endap Darah normalpun belum tentu tidak ada masalah. Jadi pemeriksaan Laju Endap Darah masih termasuk pemeriksaan penunjang, yang mendukung pemeriksaan fisik dan anamnesis dari sang dokter.
Namun biasanya dokter langsung akan melakukan pemeriksaan tambahan lain, bila nilai Laju Endap Darah di atas normal. Sehinggai mereka tahu apa yang mengakibatkan nilai Laju Endap Darahnya tinggi. Selain untuk pemeriksaan rutin, Laju Endap Darah pun bisa dipergunakan untuk mengecek perkembangan dari suatu penyakit yang dirawat. Bila Laju Endap Darah makin menurun berarti perawatan berlangsung cukup baik, dalam arti lain pengobatan yang diberikan bekerja dengan baik.
Pada kasus dengan keluhan gampang lelah dan pandangan berkunang-berkunang, kemungkinan besar diagnosisnya anemia. Biasanya didukung dengan nilai Hemoglobin (Hb) yang rendah. Untuk penanganannya, anemia harus diidentifikasikan dahulu apakah Hb yang turun akibat dari Zat Besi (Fe) yang turun, atau komponen Hb yang lain yang turun? (Misalnya globin-nya/protennya).
Bila memang Fe-nya yang turun tentunya harus cukup mengkonsumsi tablet besi (Sulfusferrosus). Sekarang bentuknya tablet berbagai ragam. Ada yang disatukan dengan Effervescent, atau dengan Vitamin B, dan sebagainya. Sedangkan bila kadar proteinnya yang turun, tentunya harus konsumsi makanan atau minuman tinggi protein. Ini pun bentuknya sudah beragam, ada yang berbentuk susu, berbentuk minuman bertenaga dan yang paling banyak mungkin berbentuk makanan lauk-pauk sehari-hari.
_____________________________
PEMBAHASAN TEKNIS
Proses pengendapan darah terjadi dalam 3 tahap yaitu tahap pembentukan rouleaux, tahap pengendapan dan tahap pemadatan. Di laboratorium cara untuk memeriksa Laju Endap Darah (LED) yang sering dipakai adalah cara Wintrobe dan cara Weetergren. Pada cara Wintrobe nilai rujukan untuk wanita 0 — 20 mm/jam dan untuk pria 0 — 10 mm/jam, sedang pada cara Westergren nilai rujukan untuk wanita 0 — 15 mm/jam dan untuk pria 0 — 10 mm/jam.
Faktor-faktor yang dapat mempengaruhi Laju Endap Darah (LED) adalah faktor eritrosit, faktor plasma dan faktor teknik. Jumlah eritrosit/ul darah yang kurang dari normal, ukuran eritrosit yang lebih besar dari normal dan eritrosit yang mudah beraglutinasi akan menyebabkan Laju Endap Darah (LED) cepat. Walau pun demikian, tidak semua anemia disertai Laju Endap Darah (LED) yang cepat. Pada anemia sel sabit, akantositosis, sferositosis serta poikilositosis berat, laju endap darah tidak cepat, karena pada keadaan-keadaan ini pembentukan rouleaux sukar terjadi. Pada polisitemia dimana jumlah eritrosit/┬Ál darah meningkat, Laju Endap Darah (LED) normal.
Pembentukan rouleaux tergantung dari komposisi protein plasma. Peningkatan kadar fibrinogen dan globulin mempermudah pembentukan roleaux sehingga Laju Endap Darah (LED) cepat sedangkan kadar albumin yang tinggi menyebabkan Laju Endap Darah (LED) lambat.
Laju Endap Darah (LED) terutama mencerminkan perubahan protein plasma yang terjadi pada infeksi akut maupun kronik, proses degenerasi dan penyakit limfoproliferatif. Peningkatan laju endap darah merupakan respons yang tidak spesifik terhadap kerusakan jaringan dan merupakan petunjuk adanya penyakit.
Bila dilakukan secara berulang laju endap darah dapat dipakai untuk menilai perjalanan penyakit seperti tuberkulosis, demam rematik, artritis (radang pada sendi),  nefritis (radang pada ginjal) dan kanker. Laju Endap Darah (LED) yang cepat menunjukkan suatu lesi yang aktif, peningkatan Laju Endap Darah (LED) dibandingkan sebelumnya menunjukkan proses yang meluas, sedangkan Laju Endap Darah (LED) yang menurun dibandingkan sebelumnya menunjukkan suatu perbaikan.
Selain pada keadaan patologik, Laju Endap Darah (LED) yang cepat juga dapat dijumpai pada keadaan-keadaan fisiologik seperti pada waktu haid, kehamilan setelah bulan ketiga dan pada orang tua.
Dan akhirnya yang perlu diperhatikan adalah faktor teknik yang dapat menyebabkan kesalahan dalam pemeriksaan Laju Endap Darah (LED). Selama pemeriksaan tabung atau pipet harus tegak lurus; miring dapat menimbulkan kesalahan 30%. Tabung atau pipet tidak boleh digoyang atau bergetar, karena ini akan mempercepat pengendapan. Suhu optimum selama pemeriksaan adalah 20°C, suhu yang tinggi akan mempercepat pengendapan dan sebaliknya suhu yang rendah akan memperlambat. Bila darah yang diperiksa sudah membeku sebagian hasil pemeriksaan laju endap darah akan lebih lambat karena sebagian fibrinogen sudah terpakai dalam pembekuan. Pemeriksaan laju endap darah harus dikerjakan dalam waktu 2 jam setelah pengambilan darah, karena darah yang dibiarkan terlalu lama akan berbentuk sferik sehingga sukar membentuk rouleaux dan hasil pemeriksaan laju endap darah menjadi lebih lambat
sumber : www.kalbe.co.id


LED tidak spesifik untuk penyakit/gangguan kesehatan tertentu. Perlu data-data lain untuk menyimpulkan penyebab dari naiknya nilai LED. Baik dari anamnesa meliputi keluhan dan riwayat kesehatan karyawan, pemeriksaan fisik, serta hasil pemeriksaan penunjang lainnya (laboratorium, rontgen, dll).
LED dapat meningkat pada kondisi-kondisi berikut :
  1. Wanita hamil
  2. Obesitas/Kegemukan
  3. Kadar kolesterol yang tinggi
  4. Anemia/kurang darah
  5. Penyakit Tuberkulosis (TBC)
  6. Gangguan pada ginjal
  7. Penyakit Tiroid (kelenjar gondok)
  8. Penyakit yang berhubungan dengan peradangan
  9. Rhematoid Artritis, penyakit yang dapat menimbulkan peradangan dan kerusakan sendi.
  10. Demam Rematik
  11. Hiperfibrinogenemia, peningkatan kadar fibrinogen (zat yang berperan dalam pembekuan darah).
  12. Multiple myeloma
Kadar LED di bawah angka normal dapat disebabkan oleh :
  1. Penyakit yang berhubungan dengan gagal jantung.
  2. Kadar protein dalam plasma darah rendah → bisa terjadi pada gangguan hati/ginjal.
  3. Hipotermia, suhu tubuh di bawah normal
  4. Anemia sel sabit
  5. Penggunaan obat anti radang jenis steroid
  6. Hipofibrinogenemia, kurangnya kadar fibrinogen dalam darah

Yup, info nya cukup mengejutkan, intinya LED itu mengindikasikan klo adanya infeksi ato radang ato penyakit dalam pada kesehatan kita.. LED yang tinggi pun bukan berarti ada masalah dalam kesehatan kita, contohnya gw yang saat checkup itu gw lagi batuk + pilek, sehingga dari hasil check darah mengatakan gw demam sehingga trombosit nae dan menyebabkan LED gw pun tinggi.. sehingga orang yang anemia ato sedang demam pun, LEDnya bisa tinggi.. Sedangkan LED normal pun bukan berarti tidak ada masalah kesehatan..
Jadi gara2 gw lagi ga fit trus buru2 checkup, gw setengah ditolak dan masih dikasih kesempatan buat checkup ulang tapi dengan biaya sendiri.. huhu.. tapi gw harus sembuhin dulu batuk + pilek gw ini, baru dhe checkup ulang, klo ga sama aja dounk hasilnya.. hmph.. >.<

Lab Normal

No comments:

Post a Comment